Thursday, November 18, 2010

Jaulah ke bumi Urdun siri 2 - menziarahi maqam Muadz bin Jabal RA

Masjid di mana letaknya maqam Muadz bin Jabal RA

Kata-kata Muadz bin Jabal RA yang terjemahan ada
dihujung antri ini

Pada kain penutup makam ini tertera ayat dari surah al-Ahzab ayat 23
Rasulullah SAW berkata "wahai Muadz demi Allah aku sungguh sayang
kepada mu. Maka ucapkanlah selepas solat "Ya Allah! Bantulah daku
untuk selalu ingat dan syukur serta beribadat dengan ikhlas kepadaMu

Bergambar ramai (dari kiri - Irfan, Mawardi, umi zuraidah,
Dr Hafidzi, Hafiz, Nubhan Alias, Umar Muttaqi Abd Aziz,
Furqan - pelajar Irbid dan Amman)


Bergambar kenangan di samping maqam Muadz. Muga
kita semua menjadi pencinta ilmu dan dikurniakan hikmah
oleh Allah SWT

Assalamualaikum,



Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun. (23) - Surah al-Ahzab

Itulah ayat al-Quran yang tertera pada kain yang menutupi pusara sahabat besar Rasulullah SAW iaitu Muadz bin Jabal R.A. Beliau adalah di antara sahabat yang mengambil bai'ah dari Rasulullah SAW dalam bai'atul Aqabah ke 2 (Baitul harb - kerana di dalamnya ada janji setia untuk mempertahankan Nabi mengatasi diri, keluarga dan harta - janji untuk perang).

Muadz adalah terkenal sebagai ulama di kalangan sahabat. Nabi SAW pernah bersabda 'Muadz bin jabal adalah pemimpin golongan ulama di hari qimat". Lantaran itu ketika Umar akan menghembuskan nafas yang terakhir beliau pernah berkata "Seandainya Muadz bin Jabal masih hidup tentu saya angkat dia sebagai khalifah".

Rasulullah SAW telah menghantar Muadz RA ke Yemen untuk mengajarkan deen. Baginda bertanya kepada Muadz "Apa yang menjadi pedomanmu dalam mengadili sesuatu hai Muadz? Kitabullah, jawab Muadz. "bagaimana jika kamu tidak menjumpainya dalam Kitabullah?" Saya putuskan dengan Sunnah Nabi, ujar Muadz. "Jika kamu tidak temuinya dalam sunnah Nabi? Saya pergunakan fikiranku untuk berijtihad, dan saya tak akan berlaku sia-sia" Maka berseri-serilah wajah Rasulullah SAW, sabdanya "Segala puji bagi Allah yang telah memberi taufiq kepada utusan Rasulullah SAW sebagai yang diredhai oleh Rasulullah SAW"

Maqam Muadz bin Jabal adalah salah satu dari 3 sahabat yang sempat kami ziarahi dalam jaulah kami di bumi Urdun. Sungguh kehebatan para sahabat seumpama Muadz adalah ibarat bintang-bintang di langit. Barangsiapa yang mengikuti salah seorang dari mereka tentulah mereka tidak akan tersesat. (maksud hadis Nabi SAW).

Muadzbin Jabal RA sering mengingatkan kita pada setiap waktu dengan kata-katanya 'Marilah kita duduk sebentar meresapi iman" (Dari al-Aswad bin Hilal)

Pada dinding di kamar di mana letaknya maqam Muadz bin Jabal dan anaknya dihiasi dengan kata-kata Muadz yang tidak ternilai harganya

"tuntulah ilmu kerana mereka yang menuntut ilmu adalah mereka yang takut pada ALLAH, dan ianya adalah satu ibadah,dan pengajiannya adalah tasbih, dan berbahath mengenainya adalah satu kesungguhan, dan mengajarkan pada yg x mengetahui adlah sedeqah, dan menyebar kan pada mereka yang terdekat adalah satu kebahagiaan, dan ianya adalah sebagai penjaga ketika keseorangan, dan rakan ketika ber seorangan, dan hujjah keatas agama(islam), sebagai penyabar ketika kita terlalu gembira @ terlalu sedih, dan ianya sebagai penjaga (pembantu) ketika berlaku keatasmu penafian dan juga penjaga ketika kamu dihampirkan dengan sesuatu yang asing dan juga sebagai penanda bagi sesetengah daripada kita sebagai penerang jalan ke syurga" (terjemahan dibantu oleh Muhammad mawardi)

Dr Hafidzi/Hjh Zuraidah

2 comments:

Ummi Syifa said...

Very useful info. May Allah bless you

Dr Hafidzi Mohd Noor said...

jzkk kerana sudi membaca dan mengambil manfaat. Semuga Allah memberi . keberkatan

 

Lambaian-Islah. Powered By Blogger © 2009 Bombeli | Theme Design: ooruc